6 Tantangan Terbesar dalam Implementasi ISO 9001:2015

posted in: Article | 0

6 Tantangan Terbesar saat Implementasi ISO 9001

Menerapkan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001 dalam sebuah organisasi  menyajikan serangkaian tantangan yang unik. Ada berbagai tantangan seperti penyampaian gagasan implementasi kepada manajemen dan tenaga kerja yang semua ingin meningkatkan kualitas produk dan layanan mereka, tetapi mereka memilik berbagai perspektif yang berbeda tentang bagaimana cara penacapaiannya . Berikut adalah beberapa tantangan besar dalam implementasi ISO 9001:2015 dan solusinya:

  1. Perbedaan Pendapat: Hampir setiap orang dalam organisasi memiliki pendapat yang berbeda tentang apa yang bagaimana seharusnya Sistem Manajemen Mutu diimplementasikan, bagaimana harus diakses, dan apa tujuan yang diharapkan. Kunci untuk menyelesaikan ini membentuk wadah komunikasi yang baik antara tim dengan manajemen puncak, membimbing mereka tentang cara terbaik untuk menyelaraskan SMM untuk memenuhi prinsip ISO 9001, dan memutuskan format dan tujuan dari SMM itu sendiri. Kemudian, presentasikan pada karyawan, di mana setiap masukan dan saran dapat juga dipertimbangkan dan ditambahkan.
  2. Penggunaan konsultasi dan partisipasi untuk menghilangkan ketakutan: Sebagaimana dinyatakan di atas, dengan penggunaan prinsip-prinsip konsultasi dan partisipasi tidak hanya penting untuk isi SMM, tetapi untuk mendapatkan keterlibatan karyawan dalam proses, memastikan dukungan dan masukan mereka di masa depan.
  3. Meyakinkan top manajemen: Salah satu tantangan utama adalah untuk memastikan bahwa manajemen puncak memahami persyaratan kepemimpinan dalam standar ISO 9001: 2015 standar dan berperilaku sedemikian rupa sehingga hal ini terpenuhi. Dianjurkan bagi Anda untuk menghabiskan waktu dengan tim puncak menjelang proyek memastikan bahwa persyaratan penting ini dipahami, dan itu akan sangat membantu, mengingat bahwa perilaku dan kepemimpinan top manajemen akan memberi contoh kepada karyawan, meningkatkan kemungkinan implementasi agar lebih baik.
  4. Melawan rumor dan gosip: Ada kecenderungan munculnya obrolan konstan antara tenaga kerja dalam hal mengapa SMM sedang dilaksanakan, dengan teori yang paling populer adalah bahwa hal itu akan memungkinkan tim manajemen untuk mengurangi jumlah pegawai tersebut. Jenis rumor dapat dinetralkan dengan tindakan kepemimpinan yang jelas sebelum proyek untuk memperjelas alasan untuk memiliki sistem manajemen mutu, komunikasi singkat dan teratur sangat baik untuk tenaga kerja selama pelaksanaan.
  5. Memastikan Sumber Daya dialokasikan untuk membuat proyek sukses: Karyawan akan dialokasikan tugas ekstra selama implementasi ISO 9001, dan beban kerja tambahan ini dapat menyebabkan keresahan, stres, dan perasaan buruk. Sangat penting bahwa sumber daya yang diperlukan benar-benar ditelaah dan direview oleh tim top dan manajer menengah pada awal proyek, dan pentingnya tugas dialokasikan dipahami agar tidak ada slip terhadap rencana implementasi.
  6. Memastikan proses diikuti ketika SMM dijalankan: Sekali lagi, dengan menggunakan unsur-unsur komunikasi ditambah konsultasi dan partisipasi Anda dapat menetapkan pentingnya SMM, tetapi Anda mungkin menemukan bahwa karyawan tidak mematuhi proses menyatakan atau gagal untuk merekam informasi yang mungkin penting untuk didefinisikan indikator kinerja utama SMM. Hal ini dapat dipengaruhi dan diperbaiki dengan meminta tim top untuk mengkomunikasikan pentingnya SMM secara teratur pada karyawan, dan ini juga dapat disorot dan diperbaiki dengan menjalankan proses audit internal secara

Demikian Penjelasan kami mengenai 6 Tantangan Terbesar dalam Implementasi ISO 9001:2015, apakah salah satunya juga terjadi di tempat Anda?

Jika demikian, ada baiknya bagi anda dan tim manajemen untuk mengikuti Pelatihan ISO 9001:2015 sebagaimana yang ada pada laman kami berikut.

Semoga bermanfaat.

Leave a Reply