Menerapkan Prinsip Mutu dalam Pengembangan Perangkat Lunak dengan ISO 90003

posted in: Article | 0

 


Mengembangkan perangkat lunak tidak selalu merupakan prosedur yang mudah. Proses ini akan menjadi lebih mudah bagi Insinyur yang menjalankannya dengan bantuan standar ISO 90003, Standar Internasional untuk menerapkan prinsip-prinsip sistem manajemen mutu yang paling banyak digunakan di dunia.

ISO/IEC/IEEE 90003, rekayasa perangkat lunak – Pedoman penerapan ISO 9001: 2015 pada perangkat lunak komputer, dirancang sebagai daftar periksa untuk pengembangan, penyediaan, dan pemeliharaan perangkat lunak komputer. Versi yang baru diperbarui ini menggabungkan manfaat yang telah terbukti dari ISO 9001 dengan beberapa dokumen pendukung yang paling penting di dunia dalam rekayasa perangkat lunak. Ini memungkinkan organisasi untuk memperoleh manfaat dari praktik terbaik internasional dalam meningkatkan kualitas di setiap langkah siklus hidup mulai dari pasokan, akuisisi, operasi, pengembangan, dan pemeliharaan, hingga proses melingkar peningkatan berkelanjutan.Standar ini tidak menambah atau mengubah persyaratan ISO 9001: 2015.

ISO 90003 dikembangkan bersama dengan International Electrotechnical Commission (IEC) dan Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE). Standar ini direvisi agar selaras dengan versi terbaru ISO 9001 (diterbitkan pada 2015), dengan konsep-konsep baru yang relevan dengan arus pengembangan perangkat lunak yang ditambahkan.

Dr Sundeep Oberoi, sebagai ketua subkomite ISO dan IEC yang mengembangkan standar, mengatakan ISO/IEC/IEEE 90003 penting bagi industri karena memberikan interpretasi ISO 9001 yang sangat dibutuhkan dalam bahasa yang sesuai untuk pengembangan perangkat lunak.

“Seperti yang telah ditulis oleh para ahli perangkat lunak dari banyak negara yang berbeda, ia menambah nilai besar pada kekayaan pengetahuan yang telah terakumulasi dalam dunia perangkat lunak,” katanya.

“Ia juga menyediakan tautan ke standar rekayasa perangkat lunak lain yang mungkin berguna bagi pengembang perangkat lunak, seperti proses siklus hidup perangkat lunak, keamanan informasi, dan pengujian.”

Pedoman yang disediakan dalam dokumen ini tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai kriteria penilaian dalam sertifikasi sistem manajemen mutu. Namun, beberapa organisasi bisa jadi merasa perlu untuk menerapkan pedoman yang diusulkan dalam dokumen ini dan tertarik mengetahui apakah sistem manajemen mutu yang dihasilkan sesuai atau tidak dengan dokumen ini. Maka dalam hal ini, suatu organisasi dapat menggunakan dokumen ini dan ISO 9001 sebagai kriteria penilaian untuk sistem manajemen kualitas dalam domain perangkat lunak.

Sumber:
https://www.iso.org/news/ref2356.html
https://www.iso.org/standard/74348.html

Leave a Reply