Panduan untuk quality plan baru saja diperbarui

posted in: Article | 0


Untuk mengubah ide bisnis menjadi tindakan secara efektif, Anda perlu sebuah rencana. Panduan cara membuat quality plan atau rencana mutu baru saja diperbarui, menyediakan alat yang sangat berguna untuk melengkapi sistem manajemen mutu.

Dalam menghasilkan sesuatu, baik berupa produk, layanan, proses, atau proyek akan selalu melibatkan serangkaian proses atau tugas yang saling berhubungan & saling melengkapi. Hal-hal yang harus dilakukan tersebut harus direncanakan secara efektif dari awal agar mendapatkan hasil yang lebih baik. Rencana mutu akan membantu organisasi untuk melakukan hal tersebut mencakup spesifikasi tindakan, tanggung jawab, dan sumber daya terkait yang diperlukan untuk mencapai hasil yang diinginkan. Ini akan menggambarkan bagaimana suatu organisasi benar-benar akan menghasilkan produk atau layanan dan bagaimana tindakan yang diambil dapat berdampak pada proses atau bagian lain dari bisnis. Ini adalah alat yang sangat berguna untuk memvalidasi produk, layanan atau proses baru sebelum pekerjaan dimulai dan untuk menunjukkan kepada pemangku kepentingan bagaimana persyaratan mereka akan dipenuhi.

ISO 10005: 2018, Manajemen MutuPedoman untuk rencana mutu, memberikan panduan untuk menetapkan dan menerapkan rencana mutu.  Standar ini baru saja diperbarui untuk memberikan lebih banyak panduan dan lebih banyak contoh agar relevan dengan organisasi dari semua bentuk dan ukuran.

Roy Ackema, Anggota kelompok kerja yang memperbarui standar, mengatakan bahwa meskipun bukan merupakan hal yang esensial untuk memiliki ISO 9001 (standar andalan ISO untuk sistem manajemen mutu) agar bisa mendapatkan manfaat dari bimbingan ISO 10005, kedua standar tersebut adalah berdasarkan banyak konsep dan prinsip yang sama, membuat mereka saling melengkapi satu sama lain.

“ISO 10005 diperbarui untuk mencerminkan praktik bisnis modern,” katanya.

“Ini termasuk perbaikan pada terminologi dan konsep seperti yang dijelaskan dalam versi ISO 9001 2015, seperti yang berkaitan dengan menangani kebutuhan dan harapan pihak terkait dan mengelola pengetahuan organisasi.”

“Ini juga menawarkan panduan lebih lanjut tentang cara menerapkan pemikiran berbasis risiko untuk memutuskan proses, sumber daya, dan metode yang akan digunakan.”

ISO 10005 dikembangkan oleh kelompok kerja 26 komite teknis ISO ISO / TC 176 Subkomite SC 2, Sistem Mutu, sekretariat yang diselenggarakan bersama oleh BSI, anggota ISO untuk Inggris dan SAC, anggota ISO untuk China.

Edisi ketiga ini membatalkan dan menggantikan edisi kedua (ISO 10005: 2005), yang telah direvisi secara teknis.

Perubahan utama dibandingkan dengan edisi sebelumnya adalah sebagai berikut.

a) Ini mengaplikasikan terminologi dari ISO 9000: 2015, yang mencakup perubahan definisi kunci, seperti:

  • 1) Definisi “rencana mutu” (lihat 3.2), yang telah dimodifikasi untuk menggantikan frase “prosedur dan sumber daya terkait untuk  diterapkan kapan dan oleh siapa” menjadi “tindakan, tanggung jawab dan sumber daya terkait”.
  • 2) Definisi “kasus spesifik” (lihat 3.3), yang telah dimodifikasi untuk mengacu pada “layanan”, sebagaimana ISO 9001: 2015 sekarang mengacu pada “produk dan layanan” dan tidak lagi hanya untuk “produk”.
  • 3) Penggantian istilah “dokumentasi” dan “catatan” dengan istilah “informasi yang terdokumentasi”. Istilah ini umumnya digunakan untuk menyesuaikan dengan pengelolaan informasi dalam era digital sekarang. Informasi yang terdokumentasi yang diperlukan untuk mendukung operasi proses harus “maintained“, yang berarti bahwa itu dibuat dan diperbarui sesuai kebutuhan; Informasi yang terdokumentasi yang menyediakan bukti kesesuaian dengan persyaratan harus “retained” yang berarti bahwa dilindungi dari perubahan yang tidak diinginkan.

Tabel 1 – Perubahan besar pada istilah dalam dokumen ini sejak edisi sebelumnya

ISO 10005: 2005  ISO 10005: 20018
Produk Produk dan layanan
Dokumentasi Informasi yang terdokumentasi
 Manual mutu
 Prosedur terdokumentasi
 Catatan
Produk yang dibeli Proses, produk dan layanan yang disediakan secara eksternal
Pemasok/ supplier Penyedia Eksternal
Peralatan pemantauan dan pengukuran Sumber daya pemantauan dan pengukuran

 

b) Selaras dengan ISO 9001: 2015, yang mengarah ke:

  • 1) revisi yang signifikan dalam urutan klausa / subclause, judul, dan penambahan materi baru, mis. pencantuman “5.2 Konteks rencana mutu”, atau perluasan 7.2 juga untuk referensi pemantauan rencana mutu;
  • 2) penggabungan “pemikiran berbasis risiko”.

c) Klausa baru (klausa 4) tentang penggunaan rencana mutu.

 

Rujukan :

https://www.iso.org/news/ref2310.html

https://www.iso.org/obp/ui/#iso:std:iso:10005:ed-3:v1:en

 

Leave a Reply