Manajemen Keamanan Pangan dengan ISO 22000

posted in: Article | 0

 

ISO 22000 menjelaskan persyaratan untuk sistem manajemen keamanan pangan dan menetapkan persyaratan yang harus dipenuhi suatu organisasi untuk menunjukkan bahwa sistem manajemen tersebut dapat mengendalikan bahaya keamanan pangan.

Makanan yang tidak aman dapat memiliki konsekuensi kesehatan yang parah, sehingga sangat penting bagi organisasi yang terlibat dalam rantai pasokan makanan untuk mengambil langkah-langkah untuk memastikan proses dan produk mereka aman. Saat ini, banyak produk makanan melintasi batas negara, menyoroti perlunya standar global untuk manajemen keamanan pangan. ISO 22000 memenuhi kebutuhan ini dengan memberikan pedoman yang dapat diikuti organisasi untuk membantu mengidentifikasi dan mengendalikan bahaya yang terkait dengan keamanan pangan.

Apa itu ISO 22000?

ISO 22000 :2018 adalah standar keamanan pangan untuk bisnis dalam rantai makanan global. Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) mengembangkan standar ISO 22000: 2018, Sistem manajemen keamanan pangan – Persyaratan untuk setiap organisasi dalam standar rantai makanan.

ISO 22000 memberikan persyaratan untuk sistem manajemen keamanan pangan dan menetapkan persyaratan apa yang harus dipenuhi suatu organisasi untuk dapat mengendalikan bahaya keamanan pangan. Industri yang menggunakan ISO 22000 dapat memperoleh sertifikasi sesuai standar.

ISO 22000 mencakup organisasi di seluruh rantai makanan, dari pertanian hingga sampai ke meja. Standar ini dirancang untuk memastikan persaingan yang adil dan menyediakan komunikasi di dalam dan di antara organisasi di sepanjang rantai makanan.

Standar ini menggabungkan dan melengkapi unsur-unsur utama ISO 9001, standar untuk sistem manajemen mutu, serta hazard analysis and critical control points (HACCP), pendekatan preventif untuk keamanan pangan.

Standar ini memberikan kerangka kerja bagi organisasi untuk mengembangkan, menerapkan, memantau dan terus meningkatkan sistem manajemen keamanan pangan, atau (Food Safety Management System) FSMS, dalam konteks risiko bisnis mereka secara keseluruhan. Untuk mematuhi standar, bisnis harus memenuhi semua persyaratan hukum dan peraturan terkait keamanan pangan yang berlaku.

Organisasi yang ingin membuat FSMS yang lebih fokus, koheren, dan terintegrasi dari yang disyaratkan oleh hukum / peraturan, dapat memperoleh manfaat dari ISO 22000. Standar ini membantu organisasi dalam aspek operasi mereka, seperti keamanan pangan, pengendalian bahaya, rantai pasokan mereka, HACCP, bisnis mereka strategi dan penelusuran makanan.

Apa itu Sistem Manajemen Keamanan Pangan?

Meskipun perhatian utama terkait keamanan pangan adalah keberadaan bahaya keamanan pangan pada titik konsumsi, bahaya sebenarnya dapat terjadi di titik mana pun di sepanjang rantai makanan. Karena itu, penting untuk memiliki kontrol yang memadai di seluruh rantai makanan, dan semua organisasi yang terlibat harus berkolaborasi untuk memastikan keamanan pangan.

Elemen utama FSMS, seperti yang dijelaskan dalam ISO 22000, adalah:

  • Komunikasi interaktif di seluruh organisasi
  • Manajemen sistem yang mencakup dokumentasi
  • Program prasyarat, yang memastikan lingkungan yang bersih dan sanitasi
  • Prinsip HACC, yang membantu mengidentifikasi, mencegah, dan menghilangkan bahaya keamanan pangan

Standar ini juga mencakup prinsip-prinsip lain, yang merupakan bagian dari semua standar sistem manajemen ISO. Prinsip-prinsip ini adalah:

  • Fokus pelanggan
  • Kepemimpinan
  • Keterlibatan orang
  • Pendekatan proses
  • Perbaikan
  • Pengambilan keputusan berbasis bukti
  • Manajemen hubungan

Apa yang Dibutuhkan ISO 22000?

FSMS, sebagaimana dijelaskan dalam ISO 22000, menetapkan proses untuk mengelola keamanan pangan yang berlaku di seluruh organisasi. Beberapa proses yang dapat dipertimbangkan organisasi tentang ISO 22000 meliputi :

  • Kebijakan keamanan pangan secara keseluruhan
  • Target yang akan mendorong upaya perusahaan untuk mematuhi kebijakannya
  • Merencanakan, merancang dan mendokumentasikan sistem manajemen
  • Membuat tim keamanan pangan yangterdiri dari individu berkualitas dan menugaskan tanggung jawab
  • Menetapkan prosedur komunikasi untuk komunikasi internal dan komunikasi dengan pihak di luar perusahaan, seperti pelanggan, pemasok, dan badan pengatur
  • Rencana darurat
  • Sebuah rencana untuk secara teratur mengevaluasi kinerja FSMS
  • Strategi untuk menyediakan sumber daya yang memadai untuk memungkinkan operasi FSMS, termasuk personel yang terlatih dan berkualitas, infrastruktur dan lingkungan kerja yang sesuai
  • Rencana untuk mengikuti prinsip-prinsip HACCP
  • Sistem untuk meningkatkan keterlacakan dan identifikasi produk
  • Suatu sistem untuk mengendalikan ketidaksesuaian dalam produk
  • Prosedur terdokumentasi untuk penarikan produk
  • Program audit internal
  • Rencana untuk terus meningkatkan FSMS
  • Program prasyarat

Persyaratan Prasyarat

Ketika berusaha mendapatkan kepatuhan terhadap ISO 22000, organisasi harus membuat program prasyarat yang bertujuan untuk mengurangi kemungkinan kontaminasi. Walaupun ISO mengidentifikasi area dan program tertentu yang harus dipertimbangkan organisasi, standar ini tidak menentukan persyaratan spesifik dari setiap program. Sebaliknya, setiap organisasi akan mengembangkan programnya sendiri berdasarkan kebutuhannya.

ISO 22000 memberikan beberapa panduan tentang bagaimana mengembangkan program prasyarat melalui masing-masing spesifikasi teknis, seperti ISO / TS 22002-1, program prasyarat tentang keamanan pangan – Bagian 1: manufaktur makanan. Dokumen ini menggantikan PAS 220. Spesifikasi ISO ini dirancang lebih ke arah penggunaan dengan ISO 22000 dan memberikan detail yang lebih baik dibanding PAS 220. Sangat penting untuk mengetahui ISO / TS 22002-1 hanya berlaku untuk produsen makanan, tidak untuk semua organisasi di keseluruhan rantai makanan. Beberapa area yang diidentifikasi oleh ISO 22000 untuk dipertimbangkan bagi organisasi ketika mengembangkan program prasyarat mereka meliputi:

  • Pengendalian hama
  • Pertahanan makanan, biovigilance, dan bioterorisme
  • Konstruksi dan tata letak bangunan
  • Pencegahan kontaminasi silang
  • Kesesuaian peralatan, pembersihan dan pemeliharaan
  • Fasilitas karyawan dan kebersihan pribadi
  • Pengelolaan bahan yang dibeli
  • Tata letak tempat dan ruang kerja
  • Prosedur pembersihan dan sanitasi
  • Informasi produk
  • Utilitas, termasuk energi, air dan udara
  • Pergudangan
  • Pembuangan limbah
  • Prosedur penarikan produk

Saat ini, ada spesifikasi teknis khusus sektor lain yang tersedia untuk perusahaan katering, sektor ritel, bisnis berdasarkan jasa transportasi dan penyimpanan, produsen pakan ternak dan juga produsen produk kemasan makanan.

Apa Manfaat Sertifikasi ISO 22000?

ISO 22000 membantu organisasi meminimalkan risiko makanan dan meningkatkan kinerja yang terkait dengan keamanan pangan. Hal ini dilakukan dengan memberikan kerangka kerja yang dapat mereka gunakan untuk mengembangkan FSMS, pendekatan sistematis untuk menangani masalah keamanan pangan. Kepatuhan dengan ISO 22000 memberikan manfaat seperti:

  • Peningkatan Kesehatan dan keselamatan – Meminimalkan risiko makanan membawa pada kesehatan dan keselamatan yang lebih baik bagi pelanggan, pengguna lain, karyawan, dan orang lain yang mungkin bersentuhan dengan makanan.
  • Peningkatan kepuasan pelanggan – Memiliki FSMS membantu Anda memberikan produk yang memenuhi harapan pelanggan dengan andal.
  • Membantu memenuhi persyaratan peraturan – Kepatuhan terhadap persyaratan peraturan diperlukan untuk mencapai sertifikasi ke ISO 22000. Memiliki FSMS dapat membantu perusahaan memenuhi persyaratan ini dan memahami bagaimana mereka berdampak pada organisasi dan pelanggan.
  • Membantu memenuhi standar dan pedoman lain – ISO 22000 menghubungkan ke berbagai standar dan pedoman internasional lainnya dan dapat membantu organisasi memenuhi persyaratan sistem tersebut
  • Transparansi yang ditingkatkan – ISO 22000 membantu organisasi meningkatkan keterlacakan produk mereka dan mencapai transparansi yang lebih besar terkait operasi.
  • Peningkatan respons terhadap risiko – Memiliki FSMS dapat membantu organisasi merespons lebih cepat dan efisien terhadap masalah yang dapat membahayakan keamanan pangan, membantu mereka menghentikan potensi kontaminasi sebelum terjadi.
  • Pengurangan waktu investigasi – Jika terjadi kontaminasi, FSMS membantu organisasi mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk menyelidiki setiap pelanggaran keamanan pangan, memecahkan masalah lebih cepat.

Standar itu sendiri juga menawarkan beberapa keunggulan dibandingkan sistem lain:

  • Struktur yang konsisten – Struktur ISO 22000 mirip dengan standar internasional lainnya. Ini dirancang untuk berintegrasi mulus dengan sistem manajemen lain dari ISO, seperti ISO 9001, ISO 45001 dan ISO 14001.
  • Pengakuan global – ISO 22000 adalah standar yang terkenal dan diakui secara internasional. Sertifikasi terhadap standar ini meningkatkan reputasi organisasi dengan pelanggan, pemasok, investor, kelompok pengawas, dan pihak lain di seluruh dunia.
  • Peluang bisnis yang meningkat – Sertifikasi ke standar internasional seperti ISO 22000 membuka pintu bagi bisnis. Beberapa organisasi memerlukan sertifikasi sebelum mereka akan memasok atau bekerja dengan perusahaan.

Siapa yang Harus Mematuhi Standar dan Mendapatkan Sertifikasi?

ISO 22000 berlaku untuk organisasi apa pun yang merupakan bagian dari atau berhubungan industri makanan atau rantai makanan, terlepas dari ukuran organisasi atau posisinya di sepanjang rantai makanan.

Organisasi-organisasi ini dapat berupa produsen makanan, bahan dan aditif, produsen pakan, organisasi yang terlibat dalam pengangkutan atau penyimpanan makanan atau organisasi yang mensubkontrakkan ke perusahaan terkait makanan. Organisasi yang terkait dengan industri makanan tetapi tidak secara langsung bagian dari itu juga dapat menggunakannya, seperti yang memproduksi peralatan, bahan kemasan atau bahan pembersih yang digunakan industri makanan.

Cara Kerja Standar ISO 22000

ISO 22000 memberi organisasi sebuah kerangka kerja yang dapat mereka gunakan ketika membuat dan menggunakan FSMS, tetapi organisasi memiliki beberapa tingkat fleksibilitas dalam cara mereka menciptakan sistem mereka. Kepatuhan terhadap standar bersifat sukarela, meskipun beberapa organisasi mungkin memerlukan sertifikasi sebelum mereka akan bekerja dengan organisasi lain. Perusahaan dapat meminta sertifikasi sesuai standar atau menerapkan aspek-aspeknya tanpa mencari sertifikasi.

Sejak revisi pada tahun 2018, ISO 22000 berisi beberapa elemen organisasi yang umum untuk standar manajemen ISO lainnya. Komponen-komponen ini memungkinkan Anda untuk mengintegrasikan standar-standar ini dan menggunakannya bersama-sama. Elemen-elemen organisasi ini meliputi berikut ini.

Siklus Plan-Do-Check-Act

Aspek penting dari standar manajemen ISO adalah peningkatan yang berkelanjutan. Organisasi dapat menggunakan siklus plan-do-check-act (PDCA) seperti yang dijelaskan dalam ISO 22000 untuk mendorong peningkatan. Model PDCA dapat diterapkan pada FSMS keseluruhan dan setiap elemennya. Langkah-langkah pendekatan PDCA adalah:

  • Rencana – Menetapkan tujuan FSMS dan prosesnya, menyediakan sumber daya yang diperlukan dan mengidentifikasi serta mengatasi peluang dan risiko
  • Apakah – Menerapkan proses yang telah Anda rencanakan
  • Pemeriksaan – Memantau proses dan hasilnya, menganalisis data yang dikumpulkan dari pemantauan ini dan melaporkan hasilnya
  • Act – Menerapkan langkah-langkah untuk meningkatkan kinerja proses

Lampiran SL

ISO 22000 menggunakan format SL Annex, struktur tingkat tinggi yang sekarang umum untuk semua standar manajemen ISO. Melalui penggunaan struktur bersama ini, ISO bertujuan untuk mengurangi jumlah proses yang perlu diulang, meningkatkan interoperabilitas dan mengurangi kebingungan tentang terminologi dan elemen lainnya.

10 elemen utama dari struktur SL Annex adalah:

  1. Lingkup menggambarkan hasil yang diharapkan dari FSMS. Hasil-hasil ini spesifik untuk industri dan harus masuk akal dalam konteks organisasi.
  2. Referensi normatif mengidentifikasi standar dan publikasi lain yang terkait dengan standar yang dimaksud.
  3. Istilah dan definisi mendefinisikan istilah yang relevan.
  4. Konteks organisasi mencakup rincian tentang organisasi dan konteksnya, harapan pihak yang berkepentingan, ruang lingkup FSMS dan FSMS itu sendiri.
  5. Kepemimpinan menggambarkan komitmen dari kepemimpinan organisasi, kebijakannya dan peran, tanggung jawab dan wewenang orang lain dalam organisasi.
  6. Perencanaan membantu aspek-aspek perencanaan FSMS, termasuk bagaimana menangani risiko dan peluang dan mencapai tujuan.
  7. Dukungan berkaitan dengan sumber daya, kompetensi, kesadaran, komunikasi dan informasi terdokumentasi yang diperlukan untuk FSMS.
  8. Operasi membahas aspek-aspek operasional FSMS dan memiliki satu sub-klausa: perencanaan dan pengendalian operasional.
  9. Evaluasi kinerja menggambarkan pemantauan, pengukuran, analisis, dan evaluasi yang berkaitan dengan FSMS, termasuk audit internal dan tinjauan manajemen.
  10. Perbaikan menjelaskan proses untuk meningkatkan FSMS, termasuk mengoreksi ketidaksesuaian dan memungkinkan peningkatan berkelanjutan.

Versi sebelumnya

ISO menerbitkan standar keamanan pangan yang direvisi, ISO 22000: 2018, pada 19 Juni 2018. Versi sebelumnya adalah ISO 22000: 2005. ISO secara teratur meninjau dan memperbarui standarnya.

ISO 22000: 2018 menggantikan ISO 22000: 2005, dan organisasi mana pun yang saat ini disertifikasi untuk ISO 22000: 2005 akan memiliki tiga tahun untuk transisi ke versi yang baru. Sertifikasi untuk ISO 22000: 2005 akan berakhir pada 18 Juni 2021, tiga tahun setelah publikasi revisi, jika organisasi tidak melakukan transisi.

“Revisi tersebut merevisi standar untuk mengatasi tantangan keamanan pangan baru yang dihadapi rantai makanan modern. Tujuan utama dari pembaruan ini, kata ISO, adalah untuk menyelaraskan ISO 22000 lebih dekat dengan standar sistem manajemen lainnya dengan menggunakan struktur tingkat tinggi yang umum dari Lampiran SL.”

Versi baru standar ini juga mencakup pendekatan baru terhadap risiko yang membahas risiko pada dua tingkat yang berbeda – tingkat operasional dan tingkat organisasi – yang terkait dengan arah strategis bisnis.

Siklus plan-do-check-act juga bekerja pada dua tingkat yang berbeda – yaitu FSMS secara keseluruhan dan tingkat operasi, yang juga berkaitan dengan prinsip-prinsip HACCP.

Standar yang direvisi mencakup definisi baru dan revisi berbagai istilah kritis.

Hubungan dengan Standar Lain

ISO 22000 memiliki kaitan dengan beberapa standar dan pedoman terkenal lainnya dan berbagi beberapa elemen dengannya. Ada juga berbagai publikasi ISO lainnya yang terkait dengan ISO 22000.

Codex Alimentarius

Versi revisi ISO 22000 didasarkan pada prinsip-prinsip kebersihan makanan yang diuraikan dalam Codex Alimentarius, seperangkat pedoman dan standar yang diakui secara internasional yang dikembangkan oleh Codex Alimentarius Commission, sebuah badan antar pemerintah yang dibentuk oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Organisasi Pangan dan Pertanian dari PBB.

Codex Alimentarius, juga disebut Kode Makanan, direferensikan dalam banyak undang-undang keamanan makanan nasional. Karena ISO 22000 sesuai dengan prinsip-prinsip Codex Alimentarius, otoritas pemerintah dapat menjamin ke ISO 22000 dalam persyaratan dan inspeksi nasional. Kepatuhan terhadap ISO 22000 juga dapat membantu perusahaan memenuhi persyaratan nasional yang diminta pada Kode Makanan.

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB

ISO 22000 mendukung Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB, terutama Sasaran 2: Nol Kelaparan dan Sasaran 3: Kesehatan dan Kesejahteraan yang Baik. Standar ini membantu menyetujui tujuan-tujuan mengatasi penyakit bawaan makanan dan mendukung peningkatan kesehatan masyarakat.

Komite dan Standar Teknis ISO terkait

Sejumlah komite teknis ISO menerbitkan standar yang terkait dengan keamanan pangan, termasuk:

  • ISO / TC 34 menciptakan standar yang berkaitan dengan produk makanan serta vitamin, kesejahteraan hewan, dan mikrobiologi
  • ISO / TC 34 / SC 17 menciptakan standar yang terkait dengan sistem manajemen untuk keamanan pangan
  • ISO / TC 134 menciptakan standar yang terkait dengan pupuk, kondisioner tanah dan zat terkait lainnya
  • ISO / TC 234 menciptakan standar yang terkait dengan perikanan dan akuakultur
  • ISO / TC 34 / SC 5 menciptakan standar yang terkait dengan susu dan produk susu

ISO memiliki lebih dari 1.600 standar dan dokumen yang terkait dengan industri makanan. Standar ISO yang terkait dengan ISO 22000 dan keamanan pangan adalah:

  • ISO 22005: 2007 membahas keterlacakan dalam rantai makanan dan pakan dan menjabarkan prinsip-prinsip dasar dan persyaratan untuk merancang dan menerapkan sistem untuk keterlacakan.
  • ISO 8157: 2015 mendefinisikan istilah yang terkait dengan pupuk dan kondisioner tanah.
  • ISO 16488: 2015 menjelaskan metode yang digunakan untuk desain, operasi, dan evaluasi tambak ikan laut keramba jaring. Ini meminimalkan risiko melarikan diri dari peternakan ikan ini.
  • ISO 20633: 2015 menetapkan metode uji untuk menentukan jumlah vitamin dan zat gizi mikro lainnya dalam susu formula bayi, serta nutrisi orang dewasa.

Langkah-langkah untuk Menjadi Bersertifikat

Anda tidak harus disertifikasi untuk ISO 22000 untuk menggunakan prinsip-prinsipnya, tetapi sertifikasi memberikan banyak manfaat, yaitu kemampuan untuk menunjukkan kepatuhan Anda dengan standar kepada pihak ketiga.

Setelah menerapkan FSMS, Anda dapat mencari sertifikasi. Untuk menjadi tersertifikasi, Anda akan bekerja dengan lembaga sertifikasi terakreditasi. Lembaga sertifikasi ini akan melakukan audit yang diperlukan untuk memverifikasi standar kepatuhan dan menerbitkan sertifikasi jika organisasi Anda memenuhi semua persyaratan.

 

 

Sumber : https://www.nqa.com/en-gb/resources/blog/february-2019/guide-to-iso-22000

Leave a Reply