Panduan Kebijakan Lingkungan ISO 14001:2015

posted in: Article | 0

Panduan Kebijakan Lingkungan ISO 14001_2015

ISO 14001 mensyaratkan bahwa manajemen puncak organisasi menetapkan kebijakan lingkungan bagi organisasi. Apa maksud dari kebijakan lingkungan tersebut? Apa saja isinya? Bagaimana cara menyusunnya? Sementara jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini berbeda dari perusahaan ke perusahaan, berikut adalah beberapa panduan untuk membantu Anda menentukan mereka di organisasi Anda.

Apa itu Kebijakan Lingkungan?

Kebijakan lingkungan ISO 14001 adalah kebijakan yang menguraikan maksud dan arahan bagaimana perusahaan akan berhubungan dengan efeknya pada lingkungan secara keseluruhan. Pernyataan ini perlu datang dari manajemen puncak, karena itu adalah panduan bagaimana setiap individu dalam perusahaan akan melakukan pekerjaan mereka dalam kaitannya dengan dampak lingkungan. Ha ini adalah di mana Anda menampilkan apa komitmen perusahaan Anda dalam mengendalikan dan meningkatkan dampak lingkungan yang Anda buat.

Apa yang perlu dimasukkan dalam kebijakan tersebut?

Kebijakan lingkungan memiliki beberapa elemen tertentu yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan ISO 14001. Berikut adalah beberapa penjelasan dan beberapa ide tentang apa saja yang peru ada dalam Kebijakan Lingkungan.

  1. Kesesuaian organisasi – Poin yang tidak benar-benar perlu ditulis dalam kebijakan; melainkan adalah sesuatu yang perlu diingat sepanjang penulisan kebijakan. Kebijakan lingkungan harus sesuai dengan dampak lingkungan dari kegiatan Anda. Jika Anda adalah perusahaan yang sangat bergantung pada penggunaan dan pembuangan bahan kimia, maka memiliki kebijakan lingkungan yang difokuskan pada limbah yang dibuat oleh kantin Anda adalah salah.
  2. Perbaikan berkesinambungan – Salah satu alasan utama untuk menerapkan sistem manajemen adalah untuk mengidentifikasi proses dalam rangka meningkatkan sistem tersebut. Kebijakan lingkungan diharapkan untuk menyertakan komitmen untuk konsep perbaikan berkesinambungan dalam bagaimana proses Anda mempengaruhi lingkungan. Anda tidak perlu untuk menyatakan bagaimana Anda akan melakukan hal ini, hanya saja Anda berkomitmen untuk melakukannya.
  3. Pencegahan pencemaran – komitmen lain yang perlu dimasukkan sebagai bagian dasar dari kebijakan ini adalah komitmen perusahaan Anda untuk mencegah polusi. Sekali lagi, Anda tidak perlu untuk mendokumentasikan bagaimana langkah praktisnya dalam Kebijakan, tapi hal ini harus menjadi sesuatu yang dapat dengan mudah Anda delegasikan pada seseorang pada audit.
  4. Mematuhi persyaratan hukum dan lainnya – Komitmen terakhir yang diperlukan dalam kebijakan ini adalah untuk mematuhi semua persyaratan hukum dan lainnya yang terkait dengan aspek lingkungan Anda. Aspek lingkungan adalah cara mengidentifikasi bahwa Anda berinteraksi dengan lingkungan dan Anda perlu untuk setuju bahwa Anda akan bertemu hukum atau ketentuan lainnya yang berhubungan dengan ini.
  5. Kerangka tujuan dan sasaran – Di sinilah Anda masuk ke informasi rinci yang berlaku untuk perusahaan Anda. Anda akan perlu menyiapkan rencana untuk mencapai beberapa tujuan dan sasaran yang terkait dengan meningkatkan pengaruh Anda pada lingkungan, dan ini harus konsisten dengan kebijakan lingkungan Anda. Jika Anda menetapkan kebijakan untuk memantau dan mengurangi dampak lingkungan Anda yang berhubungan dengan menghilangkan bahan kimia berbahaya yang digunakan dalam penciptaan produk Anda, maka tujuan dan target akan akhirnya harus berhubungan dengan ini. Jangan meletakkan sesuatu ke dalam kebijakan Anda yang tidak dapat ditindaklanjuti dengan rencana perbaikan Anda.

Beberapa persyaratan tambahan

Seiring dengan persyaratan di atas pada apa yang perlu dalam kebijakan, ada persyaratan tambahan tentang cara membuat kebijakan dan apa yang perlu dilakukan dengan kebijakan.

  1. Didokumentasikan, diterapkan dan dipelihara – Kebijakan lingkungan adalah salah satu item dalam sistem manajemen yang perlu menjadi dokumen tertulis. Hal ini bisa dalam bentuk hard copy atau soft, tapi tidak bisa dari mulut ke mulut. Hal ini juga perlu dilaksanakan, yang berarti bahwa telah ada rencana dibuat dan sumber daya yang ditugaskan untuk membuat komitmen dalam kebijakan. Dengan berjalannya waktu, kebijakan juga perlu ditinjau dan diperbarui sebagai sifat dari dampak lingkungan perusahaan berubah, dan ini termasuk dalam pemeliharaan kebijakan.
  2. Dikomunikasikan kepada seluruh karyawan – Karyawan perlu memahami apa kebijakan perusahaan dan bagaimana tindakan pekerjaan mereka mempengaruhi dampak lingkungan perusahaan. Mereka tidak perlu menghafal kebijakan tersebut, tetapi karyawan harus bisa memahami apa yang dimaksud dan bagaimana mereka terlibat dalam mencapai tujuan.
  3. Tersedia untuk umum – Tidak seperti banyak sistem manajemen, kebijakan lingkungan diharapkan akan berbagi dengan siapa pun di luar perusahaan yang meminta. Hal ini dapat diposting di situs eksternal atau disediakan oleh penyelidikan, tetapi jika seseorang ingin tahu apa kebijakan Anda itu harus siap tersedia. Hal ini merupakan salah satu langkah bagaimana investasi Anda dalam sistem manajemen lingkungan dapat menjadi alat publisitas untuk perusahaan Anda.

Ingat kebijakan lingkungan perlu disesuaikan dengan perusahaan Anda dan bagaimana berinteraksi dengan lingkungan. Buatlah kebijakan sesederhana mungkin sehingga mudah dimengerti, tapi masih bermakna untuk membantu karyawan Anda dan orang lain tahu apa yang perusahaan Anda maksud dalam melakukan pengendalian dampak lingkungan.

Demikian penjelasan dari kami. Untuk info pelatihan terkait ISO 14001 dan sejenis bisa anda dapatkan di laman berikut.

Semoga bermanfaat.

Leave a Reply